indonesaEnglish
GIIIPPPPPPPPPPPP

Kamis, 10 November 2016

Bersiaplah Dunia Dalam Bencana, Setelah Kemenangan Trump !

Kamis, 10 November 2016

Print Friendly and PDF

CONTRIBUTOR
PANGKI PANGLUAR

Bersiaplah Dunia Dalam Bencana,
Setelah Kemenangan Trump !



Cemas, sekaligus Hopeless, saat melihat U.S Election Result Via CNN IndonesiaSelasa, 8/11/2016 !

Hasilnya Donald Trump, menang Sebagai Presiden Amerika Serikat, mengalahkan rival terberatnya Hillary Clinton.

Dengan Jumlah Suara Pemilih di Negara Bagian (Electoral Vote), 286 atas Hillary (218).

Bukannya apa – apa, selama Masa Kampanye, Trump sering mengeluarkan Rencana Kebijakan hingga Pernyataan, yang cukup Kontroversial bagi Amerika Serikat, dan Dunia.


Mulai dari Pernyataan yang menghina Imigran Latin Meksiko, Kasus Rasisme Negro Amerika, Pemberian KTP Khusus Warga Muslim Amerika, hingga terakhir Rencana Pembubaran NATO, serta Penghapusan Program Asuransi Kesehatan (Obama Care) bagi Warga Amerika Serikat, yang digagas oleh Presiden Barack Obama.

Bukan hanya itu, Trump sebagai Calon (Candidate) Presiden Amerika Serikat, dari Partai Republik, dinilai memiliki Sikap Tempramental, Ambisius, bahkan ada, yang menyebutnya sebagai Orang yang sulit ditebak (An Unpredictable Man).

Di Kalangan Partai Republik (Grand Old Party), Trump merupakan Orang Asing di luar Partai, yang banyak bertentangan dengan Para Kader Partai Republik.

Bagi Amerika Serikat, Pernyataan, dan Rencana Kebijakan Trump, yang Kontroversial, tentunya banyak ditentang oleh Rakyat Amerika.


The Republican nominee
is unfit to serve as president
Barack Obama - cnn.com

Edisi Ganti Pasangan
Via https://www.merdeka.com/

Memang, ada keraguan dari Kedua Calon (Candidates), baik Trump, maupun Hillary. Bagi Warga Amerika Serikat, Keduanya dinilai masih tidak pantas untuk menjadi Presiden Amerika Serikat. Keduanya, sama mempunyai Rekam Jejak (Track Record), yang kurang baik.

Bahkan ada Kiasan (Idiom) bagi Warga Amerika Serikat, yang menyebut :
Easy to Hate” untuk Trump, dan “Hard to Like” untuk Hillary.

Walaupun Hillary lebih unggul, namun Rekam Jejaknya, sebagai Politisi Partai Demokrat, dan Menteri Luar Negeri pada Pemerintahan Barack Obama, dinilai juga bukan tanpa masalah.

Meninggalkan Kehancuran di Beberapa Negara Timur Tengah, seperti Irak, Suriah, Libya, Palestina adalah salah satu Bentuk Ketidakbertanggungjawaban Hillary, sebagai Menteri Luar Negeri dari Negara Adidaya ini, terhadap Intervensi Amerika Serikat di Tmur Tengah.

Belum lagi, dugaan Penggunaan Akun Email Pribadi, saat Hillary menjabat Menteri Luar Negeri, membuat Ia tak patut untuk menjadi Seorang Presiden Amerika Serikat.

Di mana, sebagian Warga Amerika, terutama Pendukung Trump, beranggapan :
Bahwa Hillary adalah Orang, yang tidak dipercaya sebagai Pemimpin Negara Adidaya ini.

It is hard to believe
that Trump and Hillary
are the best candidates
http://www.dailymail.co.uk

Namun sekali lagi, beberapa Survey, dan Polling, membuktikan Hillary lebih unggul, dalam masalah Kepastian bagi Amerika Serikat, dan Dunia.

Tapi, apa boleh buat, Nasi sudah Menjadi Bubur !


Bisa Kejadian Gini Ya ?

Seperti apa, yang diramalkan oleh The Simpson Cartoon Series, Episode 25, di Tahun 2000, Trump memenangkan Suara Pemilih Warga Amerika, dan sebentar lagi Amerika Serikat, dan Dunia, akan mempunyai Seorang Presiden, dan Pemimpin, dengan Karakter Unik, Rekam Jejak Buruk, hingga Menjadi Orang Sulit Ditebak (An Unpredictable Man) terhadap Kebijakan, yang bakal dibuatnya.

Lalu apa pengaruhnya bagi Negara Amerika Serikat, dan Dunia terhadap Gaya Kepemimpinan Trump, nanti ?




















Berikut Kami Hadirkan
Bersiaplah Dunia Dalam Bencana,
Setelah Kemenangan Trump !

Resesi Ekonomi Dunia


Tidak menutup kemungkinan, Pernyataan terlebih Rencana Kebijakan Trump, yang dinilai Kontroversial, saat masa Kampanye, jika itu dilakukan, akan membawa Negara Amerika Serikat dalam Masa Kemerosotan (Resesi) Ekonomi, yang pada akhirnya juga akan membawa Dampak bagi Kondisi Ekonomi Global.

Lihat saja, masa Wait and See, yang dilakukan oleh Para Pemain Saham kemarin, setelah Pengumuman Hasil Sementara Presiden Amerika Serikat, dimenangkan oleh Trump, Bursa Saham Amerika, dan Sebagian Besar Dunia mengalami Kepanikan, yang luar biasa, dan hasilnya semua Anjlok.

Kecenderungan Fluktuatif Pasar Saham dengan Trend Negatif, bukan tanpa sebab :
Trump, dinilai tidak menunjukkan Kepastian, dan Kestabilan dalam Terciptanya Situasi, yang kondusif bagi Amerika Serikat, dan Dunia.

Beberapa contohnya adalah :
Rencana Membubarkan NATO, hingga Perlakuan Diskriminatif KTP Khusus bagi Warga Muslim Amerika, yang tentunya akan membawa dampak bagi Ancaman Keamanan hingga berujung pada Perang Dunia.

Walaupun, Trump berjanji tidak akan, melakukan Campur Tangan (Intervensi) terhadap Krisis di Beberapa Negara Timur Tengah, tetapi hal ini justru, membuat Dunia dalam kepanikan.

Sebab Peranan PBB dengan Amerika Serikat sebagai Negara Adidaya, diperlukan dalam menjaga, dan melumpuhkan Aksi Teror, yang kerap melanda Dunia.

Hal inilah, yang membuat Reaksi Sentimen Pasar menjadi Negatif, serta tidak menutup kemungkinan akan membawa Amerika Serikat, dan Dunia dalam masa Kepanikan akibat Resesi Ekonomi.

Munculnya Kembali Rasisme


Salah satu penyebab Kemenangan Trump kemarin, adalah Masalah Pertumbuhan, dan Dinamika Kependudukan (Demografi) Orang Kulit Hitam (Negro), Imigran Latin, dan Muslim di Amerika Serikat, yang dinilai akan membahayakan Penduduk Asli Amerika Serikat, yaitu : Orang Kulit Putih.

Walaupun, terlahir juga sebagai Imigran, namun Orang Kulit Putih menganggap bahwa Amerika Serikat adalah Tanah Kelahirannya, dan Mereka adalah Orang Pertama Kali, yang membentuk Tatanan Pemerintahan Amerika Serikat Ke Dalam Beberapa Negara Bagian (United State Of America).

Sudah sepantasnya, baik itu Negro, Imigran Latin, hingga Muslim Amerika, yang menduduki Posisi Strategis di Pemerintahan, hingga menjadi Pebisnis, dan Selebriti Sukses, di Amerika harus segera dihentikan.

Anggapan (Stigma) bahwa Orang Kulit Putih Pintar saja, yang hanya bekerja di Silicon Valley, selebihnya hanya duduk santai di Teras Rumah sambil memainkan Musik Country, menjadi alasan bagi Mereka untuk memenangkan Trump.

Trump dianggap menjanjikan akan hal itu.

Akan Hal Perubahan, dan mengembalikan Orang Kulit Putih ke Posisi yang layak dalam Tatanan Politik, dan Ekonomi Amerika Serikat.


Pernyataan Trump, yang cenderung Kontroversial terhadap Negro Amerika, Imigran Latin, hingga Warga Muslim Amerika, tidak serta merta dinilai negatif oleh Sebagian Orang Kulit Putih, bahkan ada yang menyebut :

Kemenangan Trump,
adalah Kebangkitan Kami !

Via : https://www.youtube.com/

Ini yang menyebabkan Potensi Rasisme, akan kembali muncul, akibat Kemenangan Trump. Potensi Rasisme, yang pada mulanya terjadi di Amerika Serikat, tidak menutup kemungkinan akan membawa pengaruh ke Beberapa Negara di Belahan Dunia, yang dikenal Rasis.

Munculnya Poltik Apartheid, di Afrika Selatan, dan beberapa Negara Afrika lainnya, hingga Perlakuan Diskriminatif, terutama Bagi Para Imigran, dan Warga Muslim Minoritas di Beberapa Negara Belahan Dunia, diprediksi juga bakal terjadi, saat Trump berkuasa !

Menimbulkan Keresahan Sosial


Sebagai Seorang Pengusaha Properti, Produser Beberapa Program Televisi, hingga Raja Casino, yang cukup sukses di Amerika Serikat, tidak serta membuat Trump mempunyai Rekam Jejak (Track Record), yang baik.

Ini terbukti, Trump menghindar dari kewajiban membayar (mangkir) pajak secara legal selama 18 tahun kepada Pemerintah Amerika Serikat.

Hal ini terjadi, karena Aset Kekayaan Trump, dalam beberapa tahun ini, mengalami kerugian. Bahkan, seperti, yang dilansir oleh BBC.com, Kekayaan Trump pernah anjlok hingga 10.3 Triliun dalam setahun.


Gaya Hidup Keluarga Trump, termasuk, Istri, dan Para Mantan Istri, memang dikenal sebagai Sosialita Kelas Atas Amerika.

Inilah Salah Satu, yang menjadi Pemicu Kebangkrutan Trump, hingga membuat Ia harus menjual beberapa Asetnya, termasuk Hotel hingga Kapal Pesiar Mewah.

Bahkan Trump tidak segan mengemis, kepada Para Saudagar Muslim Kaya Dunia, agar dapat membantunya.

Ironi bukan ?

Disaat Ia mengeluarkan pernyataan, yang terkadang menimbulkan keresahan bagi Masyarakat Muslim Dunia, Ia ternyata juga tidak malu untuk meminta Pangeran Arab Saudi Alwaleed Bin Talal Bin Abdulaziz Al Saud membeli kapal pesiar miliknya untuk menghidupi usaha Kasino Atlantic City milik Trump, yang hampir bangkrut.

Cuitan Trump di Twitter, hingga Melakukan Perbuatan, yang tidak menyenangkan kepada Orang Lain, dan Kelompok, yang berpotensi Rasis akibat Beberapa Pernyataannya, yang cukup Kontroversial, adalah beberapa Catatan Kelam dari Perjalanan Hidup Seorang Trump.

Terlebih Trump, yang juga dikenal sebagai Raja Showbiz untuk beberapa Program Acara, termasuk di dalamya Kontes Ratu Sejagad Miss Universe hingga Pengusaha  Judi (Casino) ditakutkan bakal melebarkan sayapnya di Bisnis Haram ini, jika Ia memang telah menjalankan sepenuhnya sebagai Presiden Negara Adidaya Amerika Serikat.

Tidak menutup kemungkinan akan timbul Kontes Miss Universe serupa lainnya, yang lebih gila, hingga Penyebaran Lokasi Judi ke beberapa Negara, termasuk di dalamnya Indonesia sebagai Negara dengan Penduduk Muslim Terbesar Dunia.

Langkah Pemutusan Hubungan Diplomatik dengan Amerika Serikat, jika hal ini benar terjadi, dirasa menjadi hal yang tepat.


Meski, diperkirakan banyak Para Politikus maupun Pebisnis Indonesia, yang bermain, dan memanfaatkan situasi ini untuk kepentingannya.

Bagaimanapun, jika benar terjadi, Trump sebagai Presiden Amerika Serikat, dan Pemimpin Negara Adidaya saat ini, telah menimbulkan Keresahan Sosial di Tengah Masyarakat Dunia.

Terjadinya Perang Dunia Ketiga


Ini yang paling ditakutkan oleh Dunia, setelah Trump berkuasa !

Pernyataan bahwa Trump akan segera membubarkan NATO, yang dianggap tidak bedanya, sebagai barang usang, membuat Beberapa Negara di Uni Eropa, dan Kawasan Atlantik Utara menjadi khawatir tentang Keamanan Wilayahnya.

Trump, memang pernah menyatakan, Bahwa, jika Ia terpilih sebagai Presiden Amerika Serikat, Ia tidak akan melakukan campur tangan (Intervensi) terhadap Krisis, yang terjadi di Beberapa Negara Timur Tengah, seperti Irak, Suriah, Libanon dari ISIS, serta Palestina dari Israel.

Namun sejarah membuktikan, Beberapa Kepala Negara Amerika Serikat, yang berasal dari Partai Republik tidak segan untuk memicu Peperangan, dan Konflik bagi Dunia.

Sebut saja Richard Nixon terhadap Perang Vietnam, George Bush terhadap Krisis Irak, Iran, dan Kuwait dalam Perang Teluk, hingga George W Bush terhadap Pembunuhan Massal (Genocide) Rakyat tak berdosa di Irak, akibat Serangan Balas Dendam Amerika Serikat terhadap Terorisme Al- Qaeda pada Peristiwa 9/11, di New York.

Terlebih tidak ikut campurnya, Trump sebagai Presiden Amerika Serikat, dari Negara Adikuasa itu, diprediksi, makin memperparah Krisis di Timur Tengah dari Serangan Terorisme ISIS.

Ini tidak menutup kemungkinan, Negara Lain di luar Timur Tengah, juga terkena dampak Keamanan dari Aksi Terorisme ISIS.

Sebut saja IndonesiaPerancis, Inggris, dan Turki, yang tidak luput dari Aksi Terorisme ISIS beberapa waktu lalu.

Keadaan ini, yang membuat Beberapa Negara di Belahan Dunia, secara perlahan, menganggap Bahwa Islam identik dengan Terorisme, dan ISIS.

Anggapan ISIS tercipta dari Sekelompok Umat Islam, yang tidak puas akan keadaan Umat Islam di Dunia, dan ingin membentuk ke Khalifahan Islam di Dunia, dengan jalan Jihad, menurut pandangan Mereka, menjadi Pemicu Peperangan.

Dengan begitu ditakutkan Banyak Negara di Dunia, yang akan menganggap Bahwa Islam adalah Teroris, dan Musuh bagi Dunia.

Sehingga Keadaan (Konstelasi) Keamanan Dunia, menjadi terganggu.

Terlebih Posisi ISIS, dan Al – Qaeda, sebagai Pihak Ketiga, dan Pelaku Terorisme di Beberapa Belahan Negara Dunia, tetap ada, dan semakin memperkeruh Suasana Saling Curiga.

Jika, ini benar terjadi, tidak menutup kemungkinan Negara Islam Dunia akan berperang melawan segala bentuk Penindasan, dan Pemusnahan Umat Islam dari Negara lain.

Ini berakibat akan menimbulkan Perang Dunia (World War) Ketiga, yang melibatkan Negara Islam, dengan Negara di Luar Islam. 

Seperti Aliansi Sekutu, dan Sentral, ketika Masa Perang Dunia Pertama, dan Kedua, namun kini dibumbui oleh Perang Agama, seperti Masa Perang Salib dahulu kala.

Amerika Serikat, dengan Trump, yang Anti Muslim, kemungkinan akan bergabung dengan Sekutunya, yaitu : Israel, Inggris, Perancis, Jerman, Russia, dan Negara Uni Eropa lainnya, hingga Australia di Belahan Benua Selatan.

Terlebih sikap Donald Trump, sebagai Presiden Amerika Serikat, yang secara jelas, dan nyata tidak menyukai Kehadiran Umat Muslim di Negaranya.

Sementara China, dan Korea Utara, dipastikan akan bergabung dengan Aliansi Negara Muslim.

Negara di Asia Tenggara seperti Indonesia, Malaysia, dan Brunei, yang mayoritas Muslim, juga tidak menutup kemungkinan bergabung dengan Aliansi Muslim. Sementara lainnya, seperti Singapura, dan Philippines terpecah mengikuti Aliansi Sekutu.

Dampak bagi Indonesia sendiri, jika ada hal, yang menyangkut masalah Ketegangan Agama, antara Islam, dengan Agama Lainnya, Amerika Serikat, dan Sekutunya, tidak segan untuk melakukan campur tangan (Intervensi) terhadap Kedaulatan Negara Indonesia.

Via : twitter.com


Diperkirakan hubungan China, yang tidak hangat dengan Trump, karena lebih memihak kepada Putin - Russia, makin memperburuk Keadaan, dan menyulut Perang Dunia Ketiga.

Trump, yang dikenal Tempramental, dan Ambisius, nantinya diprediksi juga tidak segan untuk mengarahkan Senjata Nuklir, yang dikembangkan di Aliansi Negara Sekutu lainnya, seperti : Jepang, dan Korea Selatan terhadap Negara, yang dianggap tidak sepaham, dan bertentangan dengan Kebijakan Trump, dan Sekutunya.


Konflik Kepentingan Poltik, Ekonomi, dan Agama inilah, yang akan menimbulkan Perang Dunia Ketiga, setelah Trump berkuasa sebagai Presiden Amerika Serikat, dari Negara Adidaya Dunia.

Karena mau tidak mau Peperangan akan membawa Kehancuran Ekonomi bagi Negara, yang berperang, termasuk Amerika Serikat di dalamnya, dan Perebutan Wilayah Kekuasaan dengan Alasan Agama seperti Masa Perang Salib, bakal terjadi lagi, jika Perang Dunia Ketiga benar adanya.


Belanja Indonesia
PAKAIAN PRIA BRANDED
Lihat Lebih Lengkap>>>











Itulah Gambaran, yang kiranya didapat setalah Trump berkuasa sebagai Presiden Amerika Serikat, dari Negara Adidaya Dunia.

Mendoakan, yang terbaik adalah Hal Tepat, namun punya sikap selalu waspada terhadap Ancaman Pertahanan dan Keamanan di Indonesia menjadi Hal Wajib Dilakukan ...

Sebab
Bersiaplah Dunia Dalam Bencana,
Setelah Kemenangan Trump !


Kembali : ARTIKEL  
Terkini Indonesia

Terbaik Indonesia

Ensiklopedi Indonesia


Belanja Indonesia Lihat Lebih Lengkap >>>



Traveling Kita

Comments
0 Comments

Posting Komentar

 
Copyright ©2015 - 2017 THE COLOUR OF INDONESIA. Designed by -Irsah
Back to top
THE COLOUR OF INDONESIA