indonesaEnglish
GIIIPPPPPPPPPPPP

Senin, 12 Oktober 2015

Kuliner Kalimantan Selatan

Senin, 12 Oktober 2015

Soto Banjar


Soto Banjar. Soto ini sendiri sebetulnya tak berbeda dengan soto dari daerah lain. Perbedaannya hanya mungkin pada kuahnya yang lebih bening jika dibandingkan soto lainnya. Selebihnya sama, ada lontong nasi, ada suiran ayam, irisan telur, korket (gaplak), dan taburan bawang goreng. Tapi, kalau sudah sekali nyoba, dijamin suka deh. Apalagi kalau ditambah dengan limau nipis.

Ketupat Kandangan


Tak seperti Soto Banjar, Ketupat Kandangan memunyai kuah yang keruh karena terdapat santan yang menambah cita rasanya. Selain itu ketupat ini ditambah ikan ataupun telur untuk menambah variasi lauknya. Perbedaan lain jika Ketupat Kandangan dibandingkan dengan ketupat yang biasa kita temui sehari-hari adalah nasi ketupatnya yang lebih keras. Namun hal itu bukanlah penghalang rasa, malah meningkatkan cita rasanya. Yang belum coba, wajib coba.

Patin Baubar


Patin segar yang dimasak dengan tungku yang berasal dari bara api tempurung kelapa. Tentunya hal ini akan menjadikan aroma tersendiri dan emnambah cita rasa. Patin Baubar sangat cocok jika disajikan dengan nasi putih hangat dan Terong Baparung (terong yang dibakar di atas bara api dan dikasih santan). Ditambah sambal acan (sambal terasi), rasanya enak banget deh... Kalo kata orang banjar 'Nyaman Banar'.

Manday

Manday, makanan satu ini jadi salah satu makanan favoritku. Terbuat dari kulit tiwadak (cempedak) yang sangat lama diawetkannya. Cara pengawetannya dengan cara sederhana yaitu dengan garam (biasanya pakai uyah bacurai/garam tanpa yodium) dan didiamkan dalam suatu tempat tertutup yang rapat. Pengawetannya sendiri lamanya tergantung selera, semakin lama semakin asam rasanya semakin enak rasanya, bahkan ada yang sampai bertahun-tahun. Manday sendiri bisa dimasak dengan digoreng ataupun dioseng-oseng dibuat menjadi Manday Batanak (ditambah santan dan ikan pepuyu kecil).


Iwak Pakasam

Iwak Pakasam atau Iwak Basamu. Hampir sama dengan Manday dalam cara pembuatannya, tapi pembuatannya berbahan dasar Ikan Haruan (Ikan Gabus), Ikan Pepuyu, Ikan Mangki, dan Ikan Sepat. Pembuatannya yaitu ikan yang telah dibersihkan dan diberi garam seperi Manday, ikan diberi samu (beras yang disangrai dan ditumbuk halus namun masih berbentuk). Ikan didiamkan beberapa waktu, beberapa bulan bahkan tahunan, semakin lama semakin asin rasanya. Dimasak biasanya dengan bawang goreng



















Iwak Wadi

Pembuatannya sama persis dengan Manday yaitu pengawetan dengan menggunakan uyah bacurai (garam tanpa yodium). Tahan untuk beberapa tahun. Iwak Wadi sendiri mempunyai sejarah yang panjang. Sejarahnya begini, " arkian habarnya tumatan bahari , nang ngaran urang banjar terkenal merantau sampai ka arab saudi, banyak urang banjar nang alim, sampai manjadi imam di masjidil haram, tutih pang hebatnya urang banjar, memang pada setiap musim haji, bajurut nusia datang ka makkah, mamanuhi panggilan nabi Iberahim, tiada katinggalan juha nang bangaran H.Wadi' tutih satiap tahun balabuh ka makkah, tumataan Kalua hidin batulak bakapal, akhirnya sampai juha katanah haramain, makkah madinah, konon kabarnya H.wadi' tutih naik haji nang ka 40 kalinya hudah, umur sasain tuha, awak sasain lamah, atas kahandak Allah nang kuasa, maninggal juha H.wadi' di Makkah, akhirnya sampai juha habar hidin kakampung bahwa hidin talah tiada, berselang babarapa tahun kamudian, makam H. wadi' tutih digali kambali oleh urang arab. memang sudah manjadi kabiasaan disana, makam nang sudah bertahun-tahun akan selalu digali dan dicari sesuatu nang ajaib,. katika itu, samua mayat nang dikubur beberapa tahun nang lalu , kembali digali dan digali, dari sakian ribu mayit nang dikubur, didapati hanya satu nang kada hancur, "masyaAllah, Subhanallah", jar urang arab, kamudian dicarilah identity sang mayit tersebut. didapati dikantung baju hidin nang masih utuh, salambar KTP dgn nama : H. Wadi' asal Kalua, Kalimantan Selatan, Indonesia, katika itu gemparlah seluruh negri arab , didapati ada sang mayit nang puluhan tahun masih utuh kada sing hancuran, setelah dilakukan salidik punya salidik, nangapa gerangan amalan si mayit itu, hingga jasadnya kada sing hancuran, ternyata didapati fakta bahwa beliau urang Kalua, Kalimantan Selatan nang gawian hidin saumur hidupnya tiada lain dan tiada bukan bausaha IWAK WADIK itulah asalnya kanapa jadi iwak wadi' tuti dikatujui urang

Gangan Humbut

Rasanya yang manis mampu menciptakan selera ketika ditemani sepiring nasi putih hangat, iwak saluang goreng plus sambal terasi. Itupun sudah cukup untuk membangkitkan selera orang tak bernafsu makan. Humbut sendiri berasal dari bagian inti dari pohon nyiur (kelapa). Makanan ini sering disajikan sebagai menu wajib jika ada orang hajatan perkawinan. Apabila perkainan tanpa ada Gangan Humbut ibarat kata sayur tanpa garam, tau kan gimana rasanya... 










ENSIKLOPEDI LAINNYA


Terkini Indonesia

Terbaik Indonesia

Belanja Indonesia Lihat Lebih Lengkap >>>




Travelling Kita

Comments
0 Comments
 
Copyright ©2015 - 2020 THE COLOUR OF INDONESIA. Designed by -Irsah
Back to top
THE COLOUR OF INDONESIA